Thursday, February 02, 2017

Someones - Bagian Pertama

Tags

Novel Bersambung : SOMEONONES karya Silvie Ps
Someones 




Created by : Silvie Permatasari




“ Hari ini mau kemana ?” tanya rizki menghampiriku yang sedang membereskan beberapa buku di meja

“ gak kemana –mana, mau pulang aja deh mau beresin kamar !” jawabku tanpa menatapnya

“ nonton yuk, ada film bagus !” rujuknya

“ kapan – kapan aja deh !” ucapku malas

“ gwe yang traktir gimana ?”

“ beneran lagi males Qi “

“ emang ada apaan sih dirumah ? kayanya ngebet pulang banget !” tanya rizki penasaran, kedua tangannya menopang kepalanya yang ditaruh diatas meja. Sungguh wajahnya membuatku terkikik.

“ mau beresin kamar ganteng..................” ucapku mencubit pipinya

“ sepenting itu ?” tanyanya makin penasaran

“ gak juga sih !”

“ terus ? “

“ kamar gwe sumpek aja, banyak buku sejak kelas 1 yang belum sempet gwe beresin. Trus jumat besok kan kita udah dapet buku paket baru. Jadi harus nyediain sedikit ruangan buat naruh buku itu dimeja belajar. dan sumbangin buku – buku yang udah gak kepake !”

“ kok disumbangin, bukannya pas ujian nanti kita ada materi dari kelas 1 sampe 3 ?”

“ ya gak semuanya, yang penting – penting nanti gwe pilihin. Makanya mau pulang cepet ! takut keduluan nyokap malah berabe !”

“ yaudah deh, mau gwe bantuin gak ?”

“ bantuin beliin gwe amunisi aja di kantin sana , untuk pertempuran nanti “

“ huh...........gwe serius juga “

“ gwe lebih serius TAU !”

“ Udah ah balik duluan gwe !”

“ hati – hati di jalan !” ucapku setengah berteriak ketika rizki hampir mendekati pintu kelas

“ ye “ jawabnya singkat

Aku menarik resleting tasku kemudian bergegas pergi meninggalkan kelas. Aku menarik nafasku panjang – panjang, rasanya hanya tinggal beberapa langkah lagi aku lulus. Kurang dari satu tahun lagi, aku yakin akan sangat merindukan sekolah tercinta ini.

Merindukan tangga kelas, lapangan, kursi – kursi kayu di kelas, meja dengan penuh batik contekan di setiap sisinya, lapangan basket, upacara, guru, bahasa indonesia, bahasa inggris, Ppkn, sejarah – semua mata pelajaran hanya akan menjadi ilmu yang kenangan mendapatkannya secara detail menjadi terlupakan, aku akan sangat meridukan semua nya – dan mungkin akan melupakannya suatu hari nanti.

Hari ini cuaca begitu bersahabat, awan-awan hitam bergerumul membentuk sebuah parade besar dilangit yang menutup sinar terik matahari di siang bolong menjadi lebih sejuk. Angin mulai berhemus ke arah utara . Aku berjalan dengan hentakan kaki bersemangat menuju halte, melangkahkan kakiku ringan di pijakan tangga. Sesampainya di atas jembatan aku merentangkan tanganku lebar – lebar dan menikmati saat – saat dimana angin menembus ruas – ruas jariku, merasakan betapa lembutnya angin saat membelai rambut ku dan perasaan itu mendamaikan. Setelah cukup puas merasakan angin di siang bolong aku bergeras menuruni tangga dan menghentikan laju sebuah angkot ber cat biru muda. Kemudian bergelut disana beberapa puluh menit sampai aku tiba persis di muka rumah.

Tiba – tiba handphoneku berdering :

“ ya qi !” ucapku menerima telpon yang ternyata dari rizqi,

“ dimana lho ? gwe dikelas nih – bawa amunisi !”

“ serius ?” ungkapku

 “ iya ! dimana lho ?” tanya riqi penasaran

“ RUMAH “ jawabku datar dan dengan tumpukan rasa bersalah

“ oh yaudah gwe makan sendiri aja deh susnya , bye !”

“ hei “ ucapku cepat – cepat sebelum dia mematikan handphonenya

“ belajar bareng di rumah gwe aja yuk  !”

“ kok gitu ?”

“ GAK PERLU BANYAK TANYA ! CEPET KESINI GWE TUNGGU, JANGAN LUPA BAWA SUS NYA ! BYE !!” Ucapku cengengesan menutup telpon kemudian bergegas masuk.

Aku menaruh tasku di kasur, merentangkan tubuhku lebar-lebar di ranjang yang empuk – masih berfikir dan membayangkan ekspresi wajah rizqi yang lucu saat tau bahwa aku tak berada di kelas. Aku sebenarnya sedikit merasa bersalah kepadanya, dia terlalu baik.

Aku mengulur waktu perlahan, memejamkan mataku dan menarik nafas dalam – dalam untuk beberapa detik. Saat aku membuka mataku aku seolah memiliki satu nafas baru, bergegas aku beranjak dan berganti baju. SIAP TEMPUR HARI INI.

Bermula dari serakan buku di kolong tempat tidur, menjadi hal pertama yang terfikirkan karena tumpukan ini sudah berada di kepalaku beberapa bulan terakhir tapi selalu terkendala waktu dan rasa malas, jadilah sampai sekarang hanya sebuah “ rencana merapihkan”.  Kebanyakan yang berada di kolong tempat tidur adalah majalah – majalah bekas dan koran harian bekas prakarya ku dulu. Karena aku fikir masih dapat di pergunakan lagi nanti dan rasa malas yang merajalela waktu itu, maka kolong tempat tidur menjadi gudang penimbunan semi permanen.

Aku mencari kardus bekas kertas HVS di bawah lemari belajarku, memasukan satu demi satu tumpukan koran bekas dan majalah kedalamnya. Sesekali aku melihat topik kadaluarsa yang 
terpampang di majalah depan, kemudian terkikik sendiri.

“ Ka, ada temen mu tuh !” ucap mamah tiba-tiba membuka pintu, aku menghampirinya dan mencium tangannya

“ dari mana tadi ?” tanyaku

“ dari samping ketemu tetangga baru ! itu temen kamu gimana ?” tanya mamah

“ suruh masuk aja mah, dia mau bantuin aku beresin buku di kamar trus cari materi ujian ! kaya gak bisa aja mah !” godaku

“ lah emang mamah bilang itu rizqi ?” tanya mamah balik

“ aku gak bilang mamah nyebut rizqi “
Aku dan mamah sama – sama tertawa, kemudian mamah mengelus punggungku

“ kalo udah pacaran gak boleh masuk kamar yah !”

“ apa bedanya juga mah, dia udah masuk kamar aku dari SD “

“ yah gak boleh pokoknya !”

“ aku udah punya pacar lagian !”

“ tapi mamah lebih suka sama dia deh kak !”

“ mah please deh..........................” ucapkku berlagak melotot dan ngambek

“ iya iya ... mamah panggil “

“ makasih mamah tercantik “

“ ngerayu deh !”

“ mamah tau gak ?pisang goreng buatan mamah enak tau !”

“ iya bilang aja minta di bikinin !”

“ aku sih gak bilang gitu, tapi kalo mamah mau bikinin aku makasih banget !”
Aku membalikkan tubuhku kembali berkutat dengan tumpukan majalah dan koran. Tak berapa lama rizki masuk.

“ permulaan yang berat yah ?” ucap rizki melihatku berkutat dengan majalah
Aku menatapnya dengan ekspresi bertanya.

“ gwe fikir algoritma itu bahasan yang cukup bikin otak terkuras, tapi ternyata ngebaca gosip basi itu lebih berat yah ?”

“ sok tau !” ucapku sambil tertawa dan melemparkannnya beberapa lembar kertas. Rizki menangkisnya dengan jurus tiupan bibir monyong. Kami terpingkal,

“ silahkan dimulai !” ucapku

“ terus lho ?”

“ ngabisin kue sus bawaan lho !” jawabku, wajah rizki terlipat dua tapi tak sedikitpun keluar kata-kata protes. Jadi aku merebahkan diri dikasur sambil menatap langit – langit kamar dan memakan sus yang rizki bawa.

“ mikirin apa ?” tanya rizki penasaran

“ tadi mamah ngomong aneh lho ki !”

“ apa ?” tanyanya penasaran

“ masa kita dikira pacaran ! “ ucapku , kami berdua saling menatap – kemudian tertawa

“ gak mungkin banget kan yah “ ucapku lagi, rizki menatapku – aku menatapnya kemudian melanjutkan tawaku sedangkan rizki diam

“ kenapa gak mungkin !” sanggahnya, kini mukanya dilipat jadi tiga

“ apa yah ?” fikirku spontan menghentikan tawa

“ kenapa coba ?” tanya rizki dengan nada aneh

“ iya yah !”

“ tuh iya kan !”

“ IYA KENAPA COBA LHO TANYA GITU HAH ?” bentakku spontan, rizki menghela nafasnya kemudian kembali membereskan majalan kedalam kardus.


***

BERSAMBUNG
BACA KELANJUTANNYA : SOMEONES - Bagian kedua


Ibu Rumah tangga dengan ratusan mimpi, mencoba menuangkan fikiran dikepalanya untuk sekedar berbagi dan semoga bisa saling menginspirasi


EmoticonEmoticon