Monday, February 13, 2017

Someones - Bagian kedelapan

Tags

Someones .........
Created by : Silvie Permatasari
Bagian kedelapan



“ ka, bangun udah sampe “ ucap seseorang memanggilku sambil menggerakkan badanku

“ hmmmmmm” ucapku mencoba membuka mata
Saat aku membuka mata, itu raka menuntunku sedangkan rizqi 
sibuk membuka membuka pintu. Aku sedikit mengenyakkan tangan raka dari tubuhku.

“ bisa gak ?” teriakku

“ gak tau nih susah banget masukin kuncinya” jawab rizqi
Aku tertawa lebar kemudian mendekat, dan mendorong rizqi menjauh dari pintu

“ udah gwe ganti kuncinya tau “ ucapku, dia hanya terkekeh

“ udah lama banget yah gwe gak kesini “ ucap rizqi

“Terakhir kan pas kita liburan kenaikan kelas 1 SMA”   timpalku

Rizqi tak menjawab, dia berpaling ke arah raka dan merangkulnya masuk. Entah sejak kapan mereka seakrab itu. Entah aku seperti tidur ribuan tahun.

Aku menuju kamar paling depan di kamarku, dan meninggalkan mereka berdua diruang tamu, meraka akan memilih kamar mereka masing-masing. Aku menaruh tasku di ranjang dan mencari handphone, mencari nomor telpon mang eman.

“ hallo mang ? asalamualaiikum” sapaku ditelpon

“ walaikum salam neng, aya naon ?” ucap mang eman

“ abdi ti rompong mang, ngke kadie yah jeung mbok. Bantu masak, aya babaturan “ ucapku

“ today ?” ucap mang emang berlagak berbahasa inggris

“ iya mang, buru yah !” ucapku menutup telpon
Setelah berganti pakaian aku keluar, diruang tengah raka duduk sambil menonton film memakan beberapa cemilan, entah dari mana. Aku menghampirinya dan duduk disebrang nya.

“ beli dimana ??” ucapku sambil menarik bungkus keripik dari tangannya, raka menatapku kemudian terkekeh

“ dari tas camping doraemon” ucapnya masih tersenyum

Aku tak menggubrisnya, mataku terus menatap TV didepan dan sambil memakan keripiknya. Tak berapa lama rizqi datang dan duduk disebelahku. Kepalanya bersender di betisku yang kunaikkan ke sofa, dan dengan sigap menarik keripik dari tanganku.

“ beli dimana ?” tanya rizqi

“ dari tas camping doraemon raka” ucapku

“ laper nih, mbok siti kemana ?” tanya rizqi

“ udah gwe telpon, bentar lagi kesini kok”

“ mau masak apa ?” tanya raka

“ wah, aku gak sempet kefikiran kesitu, aku Cuma suruh kesini buat masak” ucapku

“ apa aja deh yang penting makan, laper banget nih “ ucap rizqi

“ kapan sih lho gak laper “ ucapku menggoyang-goyangkan betis, tangannya langsung menarik kakiku untuk diam. Kami tertawa bersama

Usia raka memang jauh diatas kami, berbeda 4 tahun dari ku dan 3 tahun dari rizqi. Tapi dia tidak pernah menunjukkan sikap sok dewasa yang serba mengatur, itu membuatku nyaman dan merasa kita sama.

Tak berapa lama terdengar suara pintu diketuk

“ buka tuh” ucap rizqi

“ lho lah” teriakku

“ dih siapa yang punya rumah juga” teriak rizqi

Dan ditengah-tengah perdebatan kami, raka bangun dan berjalan ke arah ruang tamu untuk membukakan pintu. Dan kembali bersama mbo siti.

“ gimana kabarnya neng” ucap mbo

“ baik mbo. Mbo sendiri gimana ?” tanyaku

“ pangestu, makin cantik aja neng “ pujinya

“ GEEEEEEEEER DEH “ teriak rizqi, aku meliriknya sinis

“ deh rizqi ikut juga, ya allah udah gede banget sekarang, dulu terakhir kesini masih segini” ucap mbo menaruh tangannya didada

“ BOGEL “ ucapku, riski tersentak dan melemparku dengan bantal duduk
Raka tertawa melihat tingkah kami yang kekanak-kanakan, entah dalam hitungan berapa detik aku menatapnya dengan perasaan yang sama seprti pertamakali bersamanya saat di tebing, tanpa dendam.

“ mbok laper” rengekku

“ yaudah sebentar mbok masak dulu yah  “ ucap mbok

“ bantuin sana” ucap rizqi

Aku hanya terdiam, mbok menuju dapur dengan gendolan belanjaan. Entah masak apa, yang penting makan – makan.

Hampir satu jam berlalu sejak mbok siti datang, dan suasana rumah semakin ramai layaknya rumah. Harum masakanpun sudah menusuk kerongga hidung dan menundang lapar yang amat sangat. Maklumlah selama perjalanan jakarta – bandung kami tidak berhenti untuk makan.

Tiba-tiba handphone rizqi berdering , dia mengangkat pantatnya dan merogoh-rogoh saku celana bagian belakang mecari handphonenya.

“ siapa ?” tanyaku

“ dian” jawab rizqi singkat kemudian berbalik dan menuju kamar
Sedangkan aku sedikit merasa canggung ditinggalkan berdua dengan raka. Jadi ku putuskan untuk beranjak keluar rumah.

“ belum ditutup yah teras depan” gerutuku kemudian berjalan menuju ruang tamu.
Rumah ku dibandung berada didekat puncak arah ke tangkuban perahu, tak berapa jauh dari tempat sate kelinci yang termasyur di kota bandung. Kami keluar tol pasteur kemudian menuju bandung utara. Halamannya dikelilingi bunga-bunga kecil dan dikelilingi kebun teh. Rumah ini selalu membuatku damai.

Aku duduk dikursi taman yang menghadap ke jalanan didepan rumah. Hari mulai senja, kabut semakin tebal.

“ enak banget yah suasananya” ucap raka mengagetkanku

“ iya” jawabku, raka duduk dikursi disampingku

“ aku liat dibelakang ada kebun strowberry kecil” tanya raka, aku terkekeh sebentar

“ itu kebun strowberry buatan aku sendiri, jadi alakadarnya” ucapku

“ WAH HEBAT dong” ucap raka

“ hebat apanya, orang Cuma taro tanah dalam karung dirobek, dikasih pupuk trus ditanem deh bibitnya” ucapku dengan sedikit bangga “ disini, stroberry gampang tumbuh. Karna memang  cuacannya yang cocok ”

“ oh gitu “ ucap raka “ enak tuh kalo kita buat jus”

“ aku menggeleng, gak enak!”

“ kenapa ?”

“ asem” jawabku sambil membayangkan asamnya pohon strowberry

“ trus kenapa kamu tanem kalo gak suka ?”

“ aku gak bilang gak suka”

“ aku tau kamu gak suka, ketulis dijidat” ucap raka, aku tertawa

“ dulu aku ngotot mau tanem pohon strowberry supaya mamah papah kumpul, papah bantu aku ngerawat dan mamah yang akan masakin buat kita” ucapku kembali ke masa itu

“ trus “ ucap raka penasaran

“ gak terus-terus!”

“ dan ritual itu berjalan kan ?” ucap raka

“ ritual” aku tekekeh mengulang perkataannya “ mereka cerai sebelum buah strowberrynya berbuah” ucapku getir

“sorry” ucap raka

“ gak apa-apa, itu bukan hal yang menyakitkan lagi buat aku, aku udah bisa menerima semuanya kok. Mereka bertahan demi aku, terus bertahan walaupun mereka berdua sudah tidak saling mencintai. Mereka hanya tidak ingim aku tumbuh dengan keluarga yang pincang” ucapku kemudian terdiam, raka mengelus punggungku

“ tapi semakin lama mereka semakin berontak , dan jadilah perceraian mereka. Aku itu merestui ketika aku tahu papah memiliki wanita lain selain mamah dan mamah hampir bunuh diri karenanya. Dia dilema, sebenarnya mamah sangat mencintai papah. Hanya saja dia enggan berkata dan berusaha memperbaiki keadaan setelah kehadiran wanita lain itu”

“ mereka pasti punya alasan lain yang mungkin kita gak mengerti” ucap raka menasehatiku

“ ya, sama halnya seperti rendy yang memilih meninggalkanku dan memilih pacaran sama pacar kamu” ucapku “ dan kamu yang memilih mendekati aku untuk balas dendam atas perbuatan rendy itu. Kalian semua sama saja” ucapku

“ itu gak seperti apa yang kamu fikirkan ka,” ucap raka

“ aku sakit hati atas perlakuan rendy, IYA. Aku benci dan ingin balas dendam, IYA” ucap raka

“ benerkan, “ ucapku beranjak pergi, raka menarik tanganku dan memaksaku duduk

“ tapi apa pertemuan aku dan kamu itu sebuah kesengajaan, TIDAK. Dan aku mendekati kamu karena sebagai pelampiasan atas ulah rendy, TIDAK. Dan kamu fikir semua rasa sayangku kekamu ini adalah sebuah kebohongan ?” ucap raka dengan nada suara tinggi “ KAMU SALAH kalau begitu”.

Aku terdiam, air mataku mengalir tapi aku tak dapat menatapnya, terlalu sakit.

“ Persetan apa yang rendy bilang ke kamu tentang aku, tapi yang harus kamu tau aku gak seburuk itu. 
Aku sudah mengikhlaskan hubungan tasya dan rendy. Karena aku tau, tasya udah gak sayang sama aku dan entah dengan dasar apa akupun mengikhlaskan karena memiliki kesamaan, hanya saja kami gak bisa saling bicara. Hubungan kamu dengan rendy pun mungkin sama, rendy enggan menyakiti kamu makanya dia mundur perlahan. Tapi perasaan aku kamu, itu beda. Ini beda, dan inilah yang aku cari selama ini. Dan kamu nuduh aku berakting atas dasar pembalasan dendam ke rendy ! itu bener-bener gak rasional” jelas raka sedikit terengah

Aku menangis sejadi-jadinya, raka menarik tubuhku dan membiarkan aku bersandar dibahunya yang bidang. Selama ini aku merasa diriku lah yang paling menderita, aku tidak tahu bahwa raka juga sama sepertiku.

“ mungkin pasangan kita bukan orang yang tepat untuk kita” ucap raka lagi,
Aku menarik kepalaku dan menghapus air mataku,

“ mau maafin aku ?” tanya raka sambil mengacungkan kelingkingnya, aku mengangguk dan menarik kelingkingnya dengan kelingkingku,

“ mau jadi pacar aku ?” tanya raka lagi, kali ini aku terbelalak menatapnya

“ kalo soal itu, kamu h­arus minta persetujuan dari rizqi”  ucapku

“ wah gampang kalo itu” ucap raka, yang menarikku masuk kedalam rumah, suasana diluar semakin gelap. Aku , raka, rizqi dan mbok siti duduk dan makan bersama. Mungkin menunya sederhana, hanya tumis kangkung tempe tahu sambel dan lalapan dari kebun. Tapi entah kenapa, itu luar biasa nikmat. Rizqi sampai dua kali nambah, kami bahagia, khususnya aku.

***

“ Jadi kerumah om anwar gak?” tanya rizqi

“ gak, papah lagi diluar kota katanya” ucapku

“ trus ?”

“ yah pulang, emang lho mau ketemu nyokap tiri gwe ?” ucapku

“ yah gak juga sih, tapi masa langsung pulang. Kemana dulu gitu ?” ucap rizqi

“ puncak aja” ucap raka

“ ini puncak ka” ucapku

“ transtudio bandung gimana?” ucap rizqi

“ lho tau gak jalannya ?” tanyaku

“ enggak juga”

“ bandung kota kalo lagi liburan macet banget males ah”  ucapku

“ biar aku yang nyetir” ucap raka

“ nah gitu dong ka, makasih yah malaikatku” ucap rizqi

“ traktir kita pokoknya, kan lho yang punya ide”

“ soal itu mah bisa diatur yang penting sampe sana dulu” ucap rizqi semangat

Akhirnya setelah kami sarapan, kami bergegas pergi. Mbok siti sudah pulang sejak subuh tadi. jadi setelah mengunci pintu rumah, kami berkeliling kota bandung.

“ WAH Liburan kali ini makin seru yah ada raka, jadi berantemnya gak kita berdua doang” ucap rizqi

“ lho doang yang suka ngajak gwe berantem qi” ucapku

Kami tertawa,

“ oh ya qi,” ucap raka

“ lho sama siska itu dari kecil yah bareng ?” ucap raka

“ wah dari lahirkali, kebetulan yang sangat merugikan bareng dia mulu. Kecil gwe juga dibandung rumah gwe agak kebawah sih tapi satu sekolah sama riska waktu SD. SMP gwe pindah jakarta, siska juga pindah, malah satu komplek kita. Nah pas SMA aja agak jauh rumahnya tapi tetep satu sekolah. Naas gak sih lho bareng sama dia hampir 12 tahun?” ucap rizqi

“ oh jadi naas nih ! awas yah “ ucapku

“ gak  pernah ngerasa pengen pacaran gitu ?” tanya raka

“ ih no way, mendingan nikah sama belalang daripada sama dia” ucapku

“ kalo gwe sih, yah dia mau nikahin belalang masa gwe juga nikahin belalang, mendingan sama dian” ucap rizqi

“ cie” ledekku “ udah mulai dipublikasi nih hubungannya”

“ dih apaan sih gak jelas deh” ucap rizqi melemparku dengan bantal duduk

“ btw, kalo gwe mau jadi pacar riska lho setuju gak qi? “ ucap raka tanpa mengalihkan pandangan, dia masih sibuk menyetir,
Tiba-tiba rizqi terdiam. Dan menatapku

“ gwe sih terserah riska”

“ jadi direstuin nih” ucap raka

“ sok tau lho sama perasaan gwe” ucapku

“ sorry ka, riska gak mau. Lho sama gwe aja deh” ledek rizqi

“ dih najong” ucap ku

“ aku sayang kamu ka” ucap rizqi lebay memeluk bahu raka yang sedang menyetir, buru-buru aku memisahkannya

“ PUNYA GWE” bentakku, raka dan rizqi tertawa melihat kelakuanku yang kekanak-kanakan. Raka mencium ubun-ubunku. Dan kami semua liburan bersama di bandung, dengan perasaan bahagia satu sama lain.

***

Akhirnya hari pengumuman pun tiba, aku bersiap-siap sekolah hari ini. Perasaanku gelisah sejak semalam. Beberapa kali raka menelponku semalam, hanya memastikan aku sudah tidur.
Beberapa kali terdengar suara klakson, aku bergegas turun. Tapi kali ini aku melewatkan bekal makan siangku.

“ Telat 1 detik” ucap raka

“ tadi nyari kaos kaki aku susah banget, maklum abis liburan” ucapku kepada raka

“ setiap hari alasannya beda-beda yah, pinter kamu” ucap raka sambil mengelus poniku. Aku tersenyum dan naik ke motornya yang besar

“ ibu-ibu berangkat dulu yah” teriakku kepada mamah dan tante lasti yang sedang berbelanja didepan rumah raka, mereka hanya melambaikan tangannya,

Dan kami berjalan bagaikan peluru menuju sekolah. Raka menghentikan motornya didepan gerbang sekolah.

“ bisa gak masuk kedalem sayang ?” ledek raka

“ aku gak pincang yah mister penguntit” ucapku

“ mungkin kamu terlalu nervous dan gak bisa jalan gitu ? nanti aku gendong!” ucap raka

“ gak usah makasih !”  ucapku membalikkan badan menuju sekolah

“ riska” panggil raka, aku menoleh dan taka tepat berada didepanku

“ ini gelang keberuntungan aku, hadiah atas kelulusan kamu “ ucap raka

“ tapi aku belum tau pengumumannya” ucapku

“ kamu pasti lulus “ ucap raka meyakinkanku

“ kalo gak lulus ?” tanyaku

“kembaliin gelang ini” ucap raka

“ kalo aku lulus ?” tanyaku lagi

“ akan ada hadiah tambahan untuk kamu!” jawab raka

“ jadi semangath” ucapku girang

“ aku berangkat yah !” ucap raka

“ hati-hati dijalan !” ucapku, raka kembali ke motornya dan bergegas pergi. Sedangkan aku masuk kekelas mencari rizqi.

Aku mencari dikelas tapi sepertinya rizqi tak ada disana, aku duduk dimejaku. Dian juga tidak ada disini, pasti mereka sedang berdua-duaan.

Tak berapa lama anak-anak mulai gaduh, ternyata pengumuman kelulusan sudah dipajang di papan pengumuman di depan perpustakaan. Aku berhamburan keluar, mencari informasi. Seluruh tubuhku berkeringat, aku takut.

“ raka.raka.raka.raka” ucapku dalam hati berusaha menenangkan, aku terus memegang gelang perak pemberiannya, berharap menemuka ketenangan disana.

Sesampainya didepan perpustakaan, suasana penuh sesak beberapa siswa sudah jingkrak-jingkrak dan mencoret-coret baju mereka. Dengan sangat bersusah payah, aku sampai di papan pengumuman. Disana ada 8 kertas terpampang di papan. Dari awal aku berusaha mencari namaku disana.

“ RIZQI PERMANA” ucapku,  Melihat nama rizqi berada diurutan pertama dari semua siswa disekolah.

“ KEREN “ Ucapku dalam hati, aku terus mencari namaku. Dan aku menemukan namaku di urutan ke 18 dari 250 siswa. Yah tidak terlalu buruk.

Aku bertemu dengan teman-teman yang lain, dan membubuhkan tanda tanganku di baju mereka. Tapi aku belum juga menemukan rizqi. Entah kemana dia,

“ tau rizqi gak ?” ucapku kepada arya teman sebangku rizqi

“ enggak liat deh, kayanya hari ini dia gak masuk”

“ masa pengumuman kelulusan gak masuk ?” ucapku

Aku merogoh sakuku dan mencari nomor telponnya, memencet tanda dial dan menunggu.

Tuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttt

Tuttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttttt






Aku sudah mengulanginya beberapa kali tapi tetap tidak ada jawaban. Aku sungguh kesal , rasanya aku ingin memukulinya.

Pintu gerbang terbuka, siswa sudah diizinkan pulang. Aku bergegas mencari taksi dan kerumah rizqi. Khawatir sesuatu terjadi dengannya.
Tapi saat aku hendak menghentikan taksi, dia datang dari belakang dan menarik tanganku.

“ gwe mau ngobrol “ ucap dian

“ yah, nanti aja gwe mau kerumah rizqi” ucapku melepaskan tangannya dan membuka pintu taxi

“ ini tentang rizqi “ ucap dian “percuma lho kerumah dia, dia udah pergi”

“ maksudnya ?” ucapku tak mengerti

“ mendingan kita cari tempat yang enak deh buat ngobrol” ucap dian kemudian berbalik menuju kelas, kami berjalan menuju taman belakang sekolah. Suasana sekolah masih ramai, tapi kebanyakan dari mereka berkumpul di lapangan dan saling coret-coretan.

Dian duduk dibangku taman dibawah pohon, aku mengikutinya. Dan menunggunya berbicara dengan tidak sabar, tapi aku tak dapat memaksanya karna aku liat dia juga sepertinya sangat terpukul.

“ rizqi kenapa ?” tanyaku hati-hati, takut-takut sesuatu terjadi kepadanya

“ dia pergi ka” ucap dian sambil menangis

“ meninggal ?” ucapku hati-hati, memastikan sebelum air mata ingin mengalir deras tapi dian menggeleng. Syukurlah aku sedikit lebih lega

“ rizqi hari ini ke austria”

“ jenguk mamah nya ?” tanyaku yang ku tau memang orang tuanya tinggal di austia untuk beberapa bulan terakhir ini. Dian kembali menggeleng.

“ trus ?” tanyaku lagi

“ dia pindah kesana !” ucap dian,

“ jangan khawatir, mungkin dia ngurus kuliahnya dulu. Beberapa hari juga balik lagi kok” ucapku
“ bukan soal itu “

“ trus ?” tanyaku heran, kalau rizqi tidak mati, dan dian tidak memiliki masalah dengan kepergian rizqi lalu apa masalahnya

“ ka, aku fikir selama ini dia sayang sama aku !” ucap dian terbata, aku diam mendengarkan “ tapi ternyata dia gak pernah sayang sama aku sedikitpun” ucap dian terisak, aku berusaha menenangkannya dan mengelus punggungnya

“ mungkin dia berbuat gitu, supaya lho gak nunggu dia. Dia sayang sama lho kok gwe tau dia “ ucapku

“ apa lho tau siapa ?” ucap dian “ lho tau gak siapa cwek yang sebenarnya dia sayang selama ini?” bentak dian yang mulai emosional

“ gwe gak tau dian, selama ini kita jalan bareng tapi gak pernah cerita soal perasaan” ucapku menjelaskan

“ DASAR BEGO ! DIA SAYANG NYA SAMA LHO BUKAN SAMA GWE ! GWE KECEWA SAMA RIZQI TAPI GWE LEBIH KECEWA SAMA LHO ! KARNA LHO GAK BISA MELIHAT, GWE YANG JADI TUMBAL” ucap dian membabi buta

“ hey lho salah faham” ucapku “ gwe punya pacar namanya raka! Dan gwe gak ada perasaan sedikitpun sama rizqi, dia itu udah gwe anggep sodara gwe !” ucapku

“ persetan lho mau anggep  dia saudara apa bukan, faktanya RIZQI SAYANGNYA SAMA LHO ! BUKAN SAMA GWE “ bentak dia kemudian pergi meninggalkanku. Kepala ku pening, diotakku ada banyak pertanyaan menggelanyut. Bukan soal perkataan dian bahwa rizqi mencintaiku. Tapi lebih kepada alasan rizqi melakukan ini semua. Apa iya dia ingin memutuskan dian dan menjadikanku sebagai tumbal, untuk beberapa hal memang dia sering melakukannya tapi kali ini soal asmara, perasaan seseorang. Apa dia juga masih seperti itu ?
Tiba-tiba handphoneku bergetar,

“ hallo “ sapaku

“ aku didepan sekolah kamu nih “ ucap raka

“ oke aku kesitu”

Aku berjalan ke arah gerbang sekolah. Beribu pertanyaan masih menggantung dikepalaku.

KENAPA



ADA APA


BAGAIMANA BISA


Pertanyaan-pertanyaan standar di bahasa indonesia, tapi kali ini memiliki makna lain. Entah apa.

“ suntuk banget !” ucap raka “ gak lulus ?” ledeknya

“ nyebelin “ ucapku tersenyum

“ selamat yah !” ucap raka mencium keningku

“ makasih sayang !” ucapku

“ sebenernya hari ini aku mau kasih kejutan lagi, tapi tadi aku ditelpon sabahat kita. Katanya dia mau ketemu kamu malam ini “ ucap raka

“ siapa ?”

“ rizqi , siapa lagi ?” ucap raka balik bertanya

“ baguslah, akhirnya dia nongol juga, paling mau minta maaf. Abis dia namengin aku pas mau putus sama dian. Akhirnya aku yang kena makiannya. Kalo soal yang lain sih aku bodo amat. Kali ini soal perasaan orang lain. Aku gak suka aja” ucapku, raka terdiam mengamati

“ pulang ?” ucapnya, aku mengangguk dan menaiki motornya.

Sesampainya di rumah, raka menemaniku masuk kerumah bertemu mamah. Dia sudah terlihat akrab dengan mamah. Dan mamahpun memberikan respon yang baik juga. Sebenarnya mamah tidak pernah bersikap negatif, tapi kadang kalau dia tidak suka, selalu ada saja sindiran kecil atau ejekan yang terdengar. Tapi untuk raka, dia sudah lolos seleksi ditahap pertama.

***
BERSAMBUNG
Ditulis oleh : Silvie Permatasari

Ibu Rumah tangga dengan ratusan mimpi, mencoba menuangkan fikiran dikepalanya untuk sekedar berbagi dan semoga bisa saling menginspirasi


EmoticonEmoticon