Friday, February 10, 2017

Someones - Bagian keenam

Tags


Someones .........
Created by : Silvie Permatasari

Bagian keenam



Sejak semalam aku membaringkan tubuhku ditempat tidur, rasanya terlalu sakit. Kepalaku berputar-putar. Entah memang karna air hujan atau karna satuhal yang membuatku sakit di bagian yang lain.
Tiba-tiba pintu kamarku terbuka,

“ kak, ada raka ! “ ucap mamah

“ suruh masuk aja mah ! boleh ?” tanyaku, mamah mengangguk kemudian menghilang, tak lama raka datang dengan mengenakan kaus hitam tanpa lengan, ototnya yang besar terlihat jelas mencuat dan kekar.

“ hey “ ucap raka menghampiriku

“ hay juga “ jawabku dengan senyum, raka berada persisi di depanku. Dia duduk dilantai, menghadap kearahku

“ sakit ?” tanyanya, dia memegang dahiku dengan punggung tangannya “ panas banget !”

“ udah mendingan kok !” jawabku

“ udah minum obat ?” tanya raka

“ udah “

“ kok bisa sakit?” tanya raka

“ gak tau nih, manja banget badannya. Mungkin keujanan semalem “ jawabku

“ kan stadion didalem ruangan “ ucap raka
Aku tak menjawab, dan kamipun terdiam cukup lama.

“ kenapa pulang duluan semalem ?” tanya raka “ aku buat salah ?”
Aku menggeleng

“ jenuh “ tanya raka lagi
Aku menggeleng

“ terus ?” tanya raka

“ aku ketemu rendy “ ucapku singkat

“ bagus dong . toh selama ini kamu pengen ketemu dia kan ?” ucap raka

“ aku ketemu dia sama cweknya “ ucapku datar,
Kami terdiam cukup lama

“ aku gak tau mesti ngomong apa ka” Ucap raka

“ gak usah khawatir aku juga gak tau mesti ngomong apa! “ ucapku menimpali

“ aku gak tau gimana perasaan kamu sebenernya ke dia, tapi aku tau gimana perasaan kamu saat ini dan aku sangat yakin masih banyak orang diluar sana yang care dan sayang sama kamu” ucap raka

“ thanks “

“ kamu cuma perlu percaya, berusaha dan tetap berjalan” ucap raka, aku masih terdiam

“ cepet sembuh yah, aku pamit “ ucap raka

“ bisa temenin aku disini sebentar ?” pintaku

Raka hanya tersenyum, dia kembali duduk di lantai dan bercerita tentang lomba yang kemarin tak sempat ku lihat.
***
Beberapa hari ini aku memang tak masuk sekolah, bukan karena sakit. Tapi lebih karna tak memiliki semangat, seperti dulu.

Pagi ini aku berusaha menguatkan semangatku, berusaha tegar dan menerima keadaan. Raka benar, hidup harus terus berjalan, dan aku tak akan membiarkan hidupku hancur karna orang seperti rendy.
Aku bersiap-siap mengenakan seragam, mengumpulkan seluruh nyawa yang tersisa yang aku miliki dan melangkah dengan gontai ke ruang makan. Mengambil  bekalku dan bergegas keluar rumah.
Hari ini aku diantar raka kesekolah, kebetulan dia ada kelas pagi.

“ pulang sekolah mau kemana ?” tanya raka saat menurunkanku didepan sekolah

“ gak kemana-mana “ jawabku datar

“ ikut aku yuk !” ajak raka

“ kemana ?”

“ rahasia ! kamu pulang jam berapa ?” tanya raka lagi

“ jam 1 “

“ oke jam 1 aku tunggu disini” ucap raka kemudian langsung menyalakan motornya dan bergegas pergi.

Aku berjalan menyusuri lorong sekolah dan menuju kelasku. Memasuki kelas dengan perasaan yang tidak nyaman, karna aku tau pasti aku akan bertemu dengan rizqi.

“ hey ka kemana aja ?” ucap dian yang duduk sebangku denganku

“ sakit “ ucapku datar

“ gwe telpon gak diangkat !” ucapnya

“ iya maaf yah, kemaren lagi pengen tenang !” ucapku sambil tersenyum, dian mengelus rambutku

“ lho masih marahan yah sama rizqi ?” tanya dian

“  oh, kenapa emang ?” tanyaku acuh

“ kasian dia kaya orang kebingungan gitu ! ngelamun mulu kerjanya” ucap dian

“ hibur dong , lho kan calon pacarnya !”  godaku

“ iya sih, tapi kayanya gwe bertepuk sebelah tangan deh!” ucap dian sedih

“ kok gitu !” tanyaku heran

“ iya perasaan gwe bilang dia gak sayang sama gwe !” 

“ itu perasaan lho doang kok !” ucapku menenangkan

“ nanti sore mau kemana ? jalan bareng yuk ?” ajak dian

“ mau ada janji sama temen !”

“ siapa ? rizqi ?” tanya dian, aku menggeleng

“ raka !” jawabku

“ siapa ? pacar ?” tanya dian, aku menggeleng

“ teman – tapi sedikit lebih spesial !” ucapku sambil tersenyum

Dian tidak bertanya lagi karena guru sudah masuk kelas, rizqi kemudian datang dan duduk didepan mejaku. Dia sedikit kaget dengan keberadaanku tapi, masih enggan menyapa sepertinya.
Jam berdering menunjukkan pukul 12:45 tanda jam sekolah berakhir. Aku setengah berlari keluar gerbang sekolah, entah kenapa.

Aku melihat seorang duduk diatas motor besar berwarna merah. RAKA

“ Lama yah ?” tanyaku terengah – engah mengatur nafas

“ kamu lari yah ?” tanya raka tak menggubris pertanyaanku. Aku tak menjabab hanya tersenyum.

“ mau kemana kita ?” teriakku semangat

“ Ada deh ! yuk naek !” ucap raka, aku menurut menaiki motornya yang besar itu. Sepanjang perjalanan aku memegang jaket kulit raka yang tebal. Menikmati angin yang menghempas tubuhku. 
Kami kemudian berhenti disebuah pedesaan tak jauh dari pinggir kota.

“ kita kemana sih ?” tanyaku sedikit heran, karena ini benar-benar perkampungan

“ nanti aku kasih tau “ ucap raka, dia memarkirkan motornya didekat pohon kelapa. Dan menuntunku berjalan melewati perkampungan kecil dengan rumah dari bilik-bilik bambu. Aku fikir di jakarta tidak ada tempat seperti ini. Semuanya mewah lengkap dengan gedung pencakar langit, kalaupun kumuh memang rumah – rumah semi permanen yang dibangun dibawah jembatan. Tapi yang ini berbeda, bukan perkampungan kumuh. Benar – benar kampung dengan ciri pedesaan.

Raka masih menuntunku berjalan melewati rumah bilik yang atapnya setinggi bahu raka, dan setelah itu kami tembus disebuah kebun kelapa yang luas. Raka masih saja terus berjalan , aku sebenarnya ingin bertanya tapi kuurungkan, kalaupun sudah tiba aku pasti tau.

Semakin jauh aku berjalan semakin tercium bau asin, ini seperti aroma pantai. Tapi tak ada satupun tanda – tanda pantai disini, pasir putih atau debur ombak. Aku kembali melirik sekeliling kebun kelapa ini berubah tanahnya dari tanah liat menjadi pasir putih , suara ombakpun semakin lama semakin terdengar.

“ pantai “ ucapku berjalan lebih cepat, kemudian semakin lama semakin terlihat biru laut tapi pasir putihnya berkurang. Dan kami sampai disebuah tebing curam, dengan hamparan laut biru didepan.

“ KEREN BANGET !” Ucapku takjub, raka berjalan menuju pohon mangga yang berdaun rindang di sisi jurang, aku mengikutinya hati-hati. Kami duduk dibawah pohon sambil menikmati angin yang cukup kencang .

“ suka ?” tanya raka, aku mengangguk

Lalu kami berdua kembali diam, dan menatap pemandangan sekeliling yang indah. Raka menarik tasnya dan mengambil dua botol air mineral.

“ nih “ ucap raka sambil menyodorkan air mineral
Aku tertawa lebar “ BEKAL ?” ledekku

“ AIR “ timpal raka, kami tertawa lagi bersama.

“ silahkan !” ucap raka

“ silahkan apa ?” tanyaku

“ aku tau, sebenarnya kamu itu Cuma pura-pura tegar. Sejak kejadian rendy kemarin kamu gak nangis sedikitpun. Aku ngerti perasaan kamu ka, lebih baik kamu keluarkan biar tenang. Biar gak mengganjal terus di hatimu nanti dan ngerusak fikiran kamu perlahan” ucap raka
Aku berkaca-kaca mendengar perkataannya, raka begitu tau apa yang ada dalam hatiku. Raka kemudian berdiri, dan mengulurkan tangannya kepadaku. Aku ikut berdiri, dan kami berjalan beberapa langkah kedepan, ketepian jurang.

“ HEI RENDY !! ASAL LHO TAU LHO ITU BUKAN SIAPA-SIAPA ! LHO ITU BUKAN APA-APA ! LHO ITU PENCUNDANG ! LHO ITU CUMA SAMPAH ! LHO GAK PUNYA HAK BUAT BIKIN ORANG SEBAIK RISKA KAYA GINI ! “ teriak raka, aku terbelalak, air mataku mengalir. Raka mengatur nafasnya dan aku maju beberapa langkah lebih kedepan

“ RENDY! KAMU TAU AKU SAYANG BANGET SAMA KAMU TAPI KAMU.............” aku menghentikan teriakkanku rasa sakit itu naik sampai ke tenggorokan ‘ MULAI HARI INI AKU UDAH MUTUSIN !! UNTUK BERHENTI BERSIKAP BODOH DENGAN MENCINTAI KAMU DAN MENYAKITI DIRI AKU SENDIRI ! AKU YAKIN DISINI AKU BISA HIDUP TANPA KAMU ! KAMU GAK BERARTI APA-APA ! KAMU ITU BUKAN SIAPA-SIAPA” teriakku

“ HEI RENDY ! “ teriak raka lagi “ MAKASIH BUAT KETOLOLAN lho” ucap raka dengan nada suara lebih rendah. Aku tak mengerti apa yang raka maksud. Tapi dari semua ini aku tau, aku lebih tenang sekarang. Raka menarikku mundur dan kembali duduk dibawah pohon mangga.
Raka mengulurkan sebuah sapu tangan berwarna abu-abu cerah, aku menerimanya dan menghapus air mata yang masih mengalir dipipiku.

“ tarik nafas dalam – dalam kaya gini “ ucap raka sembali mencotohkan , dadanya busung lebih tinggi matanya terpejam. Aku mengikutinya

“ tarik nafas – lepas” ucap raka

Hari itu baru pertama kalinya setelah bertemu dengan rendy terakhir, perasaanku jauh lebih tenang, bahkan lebih tenang dari sebelumnya. Beban itu perlahan terkikis, dan fikiran itupun terbuka, aku sudah bisa mengikhlaskannya sekarang. Bukan karena aku tak mencintainya sehingga begitu mudah untuk melupakannya. Aku hanya ingin bersikap realistis, toh tidak ada gunanya aku masih mengingat dirinya . hidup harus terus berjalan – itu yang raka bilang.

Hari semakin senja, raka melepaskan jaketnya dan mengenakannya di bahuku. Aku menatapnya terharu.

“ gak ada garansi nih kalo masuk angin” ucap raka, aku tertawa dan menyandarkan kepalaku dibahunya.

Menikmati sunset di tebing yang indah.

“ ka, kamu tau gimana caranya menangkap bidadari ?” tanya raka


“ enggak ! emang gimana ?” tanyaku menatapnya

Tiba-tiba raka mencium memegang pipiku dan mencium bibirku. Aku terbelalak lebar, sedangkan raka mengalihkan pandangannya. Tangannya menggenggam tanganku

“ kalaupun bidadari itu bersedia menjadi milikku, aku berjanji bahwa aku tak akan melepaskannya” ucap raka


Aku masih menatap raka tak pecaya, bibirku kelu tak dapat berucap apapun. Aku meremas ujung jaketnya dengan keras. Tuhan tolong berikan aku jawaban yang tepat. Doaku dalam hati

***

BERSAMBUNG
Ditulis oleh : Silvie Permatasari

Ibu Rumah tangga dengan ratusan mimpi, mencoba menuangkan fikiran dikepalanya untuk sekedar berbagi dan semoga bisa saling menginspirasi


EmoticonEmoticon