Wednesday, February 08, 2017

Someones - Bagian kelima

Tags

Someones .........
Created by : Silvie Permatasari
Bagian kelima


Setiap hari aku menghitung hari demi hari, membubuhkan tanda silang untuk setiap hari yang kulewati tanpa kabar dari rendy sejak pertemuanku dengannya dikampus kemarin.
Aku menarik nafasku panjang – panjang.

“ mau nonton apa kita ?” tanya rizqi

“ apa kek yang lucu ki “ ucapku, riki kemudian kembali ke loket pemesanan tiket. Sedangkan aku berjalan ke toilet.

Handphoneku berdering ....

“ Hallo “ sapaku pada nomor tak dikenal

“ dimana ?” tanya seseorang disana

“ ini siapa ?” tanyaku

“ Raka” jawabnya singkat

“ di mall sama rizqi “

“ oh udah baikan – have fun yah !” ucap raka menutup telponnya
Ketika aku hendak mengirimkan pesan kepadanya bahwa dia salah faham tiba-tiba handphoneku berdering lagi.

“ ya qi ,” ucapku

“ dimana ?” tanya rizqi

“ toilet “ ucapku santai sambil berjalan keluar

“ aku fikir pulang” ucap rizki, sekarang aku berdiri tepat dibelakang rizki yang sedang tampak gelisah. Perlahan aku menepuk bahunya, dia menoleh kemudian cengengesan lebar.

“ POP CORN DAN ICE CREAM “ ucap rizqi hampir setengah  berteriak, aku menyumpal mulutnya dengan popcorn ditangannya

“ BERISIK JELEK !” ucapku, dia menuntunku masuk. Bangku kita berada di ujung atas. Saat sudah duduk aku membuka handphoneku, hendak meluruskan kesalahfahaman yang terjadi .

“ hei, no camera please “ ucap rizqi

“ mau sms jelek !”

“ nanti aja, silau tau” protes rizqi , aku menurut dan menaruh handphoneku kedalam tas. Mencoba menikmati filmnya.

Sepanjang pemutaran film aku tertawa terbahak, entahlah. Memang benar lucu atau karna aku menutupi kesedihanku. Saat lampunya menyala dan tulisan-tulisan muncul di layar kaca, aku tau siapa yang sedang bersandiwara.
Aku dan rizqi melangkahkan kakiku keluar, tiba-tiba seseorang memelukku dari belakang.

“ jahat gak ajak-ajak” ucap diana merangkulku

“ hey, kesini sama siapa ?” ucapku

“ tuh !” ucap diana menunjuk kepada teman sekelas kami yang lainnya

“ gabung yuk !” ucap diana ke arah rizqi

“ udah sana” ucapku

“ yuk “ ucap rizqi ke arahku

“ gwe balik “

“ yaudah gwe anterin “ ucap rizqi

“ kok gitu “ ucap dian sedikit kecewa

“ enggak kok, rizki lho kumpul aja, gwe balik sama raka !” ucapku

“ raka ?” tanya rizqi heran

“ iya, tetangga gwe, kebetulan lagi ada disini !” ucapku

“ mana ?” tanya rizqi “ kok gak bilang gwe !”

“ lagi dijalan, dia ada disekitar mall kok tadi” ucapku berbohong

“ oke gwe tungguin “ ucap rizqi

“ iya kita kumpul aja dulu “ rengek diana, kini berada di bahu rizqi

“ oke “ ucapku, entah apa yang tiba-tiba ada difikiranku berkata demikian, jelas raka tak mungkin ada disini. Rizqi berjalan didepan bersama diana dan lainnya, dan aku sengaja dibelakang , bimbang entah apa yang harus aku katakan kepada raka.

Tiba-tiba saat aku sedang mengetik beberapa kata untuk raka, aku menubruk seseorang sampai terpental. Handphoneku jauh terpental ke ujung loby.
Rizki langsung berlari kearahku, dia membantuku bangun, dan seserang yang menabrakku juga mengulurkan tangannya.

“  hati-hati dong mas kalo jalan,,dikiran jalanan bapak moyang lho ?” bentak rizqi

“ sorry ka, kamu gak apa –apa ?” suara raka. Aku menoleh ke arahnya. Iya dia raka

“ woy bukannya minta maaf malah kegenitan” ucap rizqi mengangkat kerah baju raka

“ apa –apaan nih “ ucap raka

“ kalo salah minta maaf dong, malah kegenitan” ucap rizqi
Aku berderi dan berdiri diantaranya,

“ qi udah qi, dia temen gwe ! please lepas!” teriakku, rizqi menatapku dengan khawatir kemudian melepaskan kerah baju raka

“ kamu gak apa-apa ka ?” ucap raka kearahku,
Rizqi mengendus kencang kemudian mendorong keras raka. Raka tak berkutik, hanya menarik satu kaki rizqi dengan kakinya dan rizqi pun terjatuh.
Entah apa yang harus aku lakukan dalam situasi seperti ini.

“ STOPPPPPPPPPPPPPPPPPPPPPPPPPPPPPPP” teriakku, raka diam dan menoleh kearahku, tangannya menggenggam tanganku sambil berkata “ maaf” tapi tiba-tiba rizqi datang dan memukul raka sampai dia terpelanting jatuh.
Aku menghampiri raka, dan menatap rizqi dengan pandangan benci.

“ PERGI LHO DARI SINI “ ucapku

“ dia siapa , gwe siapa, lho lebih mentingin orang yang baru lho kenal daripada gwe ?“ ucap rizqi sedikit kecewa

“ rizqi yang gwe kenal gak mungkin bertingkah anarkis kaya gini”  ucapku kemudian membantu raka bangun dan beranjak pergi dari tempat itu, rizqi hanya memandangiku dari belakang.
Aku menuju parkiran, dan raka masih diam. Aku hanya naik ke motor belakangnya, dan kami meluncur ke jalanan.
Dia berhenti di pinggir jalan.

“ tunggu bentar yah, pusing nih kepala aku !” ucap raka, aku pun turun dari motornya. Didepanku ada toko swalayan kecil

“ tunggu bentar yah aku beli air” ucapku, raka mengangguk
Aku setengah berlari menuju mini market, aku mengambil dua botol air mineral, betadine dan kapas kemudian menuju kasir.
Saat aku kembali, raka masih dalam posisi yang sama. Aku membukakan air mineral untuknya

“ minum dulu “ ucapku menyodorkan air mineral, raka mengambilnya dan meneguknya hampir setengah

" maaf yah karna aku , kamu jadi ..................”

“ enggak kok, aku yakin ini Cuma salah faham” ucap raka memotong pembicaraanku

“ sini aku obatin “ ucapku pada raka, dia menyodorkan wajahnya yang kebiru-biruan bekas hantaman rizqi.
  Untuk pertama kalinya aku menatap raka dengan begitu jelas, degup jantungku semakin kencang dan aku entah mengapa jadi begitu kaku.  Perlahat mata raka menatapku yang sedang tak menentu.

“ kamu cantik ka “ ucap raka, aku langsung menurunkan tanganku dan menatap lilitan kapas dan betadine di tanganku. Menyadari aku yang berubah sikap raka langsung menjaga jarak diantara kami.

“ maaf, bukan maksud aku lacang” ucap raka, aku hanya terdiam “ yuk kita pulang udah malam”  aku mengangguk dan mengikutannya dari belakang.
Menyusuri jalan pulang kerumah, dia berhenti persis didepan rumahku, dan memandangku sampai aku benar-benar masuk.  Sedangkan aku sendiri mencoba membereskan perasaanku yang sejak tadi tak menentu.

RAKA
RAKA
RAKA
RAKA

***

Seharian ini rizqi terus saja meminta maaf kepadaku untuk masalah semalam, dia menyesal katanya. Dan entah alasan apalagi yang dia utarakan kepadaku sejak pagi tadi. tapi aku tak perduli, dia terus saja mengikutiku kemanapun.

“ bisa gak gwe punya privasi ?” bentakku pada rizqi

“ ka, gwe minta maaf !” ucap rizqi setengah memohon

“ Gak ada yang perlu di maafin kok, lho gak seharusnya minta maaf sama gwe tapi sama raka” ucapku ketus dan berlalu meninggalkannya.
Sejak saat itu hubunganku dan rizqi tidak begitu baik, tak ada jemputan setiap pagi kesekolah, tidak ada tumpangan. Dan hari – hariku bergulir seperti kosong tak berwarna.

“ permisi .....................................” ucap seseorang mengetuk kamarku

“ ya , masuk “ ucapku
Dan ternyata raka, menatapku dengan pandangan aneh.

“ ICE CREAMMMMMMMMMM” teriak raka sambil menunjukkan dua buah ice cream di hadapanku, aku tesenyum lebar

“ NORAK “ ucapku

“ yang mana ?” tanya raka

“ coklat “ ucapku

Dia membukakan satu ice cream coklat untukku dan duduk diatas kursi kain dekat jendela.

“ kamu tau ?”  tanya raka

“ apa ?” ucapku tanpa mengalihkan perhatian dari ice creamku

“ di kamarku aku juga punya kursi yang sama didekat jendela”

“ ah masa !”

“ kan pernah ke kamar !” ucap raka lagi

“ lupa !”

Kami terkekeh bersama,

“ ikut aku maen basket yuk !” ucap raka

“ dimana ?” tanyaku

“  deket kampusku “

“ gimana ?” ucap raka

“ hmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmmm” aku terdiam lama menikmati ice cream

“ gimana ?” tanya raka lagi

“ oke “ ucapku

“ aku tunggu jam 3 sore yah !” ucap raka berlalu keluar kamar

“ udah gitu doang ?” tanyaku

“ iya gitu doang !” ucap raka tersenyum

Aku berbaring di kamar, mengamati laju jam . berharap sampai cepat sampai ke angka 3. 1 jam yang terasa begitu lama. Aku membuka lemari pakaianku, mana yang pantas – mana yang pantas.
Karena sudah setengah jam berdiri tak menemukan hal yang pantas, akhirnya aku menutup mata dan memilih asal. Dan tanganku jatuh pada kaus berlengan pendek berwarna pink dan celana jeans ¾.

“ mau kemana kamu ?” tanya mamah

“ pergi maen basket sama raka “ ucapku polos

“ yaudah ati-ati”

“ iya mah” aku bergegas keluar rumah, raka baru saja menyalakan motornya dan menuju ke arah rumahku. KONYOL

“ udah siap ?” tanya raka

“ Siap !” ucapku

Kami menyusuri jalanan yang tak terlalu asing bagiku, jalan menuju kesekolah. Tapi setelah setelah sekolahku terlewatkan aku tau ini menuju kemana.

“ aku ikut maen ?” tanyaku

“ emang bisa ? “ tanya raka

“ ih ngeremehin nih !” ucapku

“ kamu liat dulu kali ini, nanti-nanti boleh ikut maen” ucap raka, dan laju motor semakin kencang. Kami berhenti disebuah gelanggang stadion.

Dia menarikku masuk, disekeliling sorak sorai penonton berderu. Aku enggan tapi ditariiknya terus sampai aku tak berdaya. Kami berhenti seperti di ruang ganti atlet

“ lama banget kak !” ucap salah seorang temannya

“ sory jemput riska dulu soalnya” ucap raka santai, aku heran entah kenapa dia berkata seperti itu. Beberapa dari mereka menatapku kemudian tersenyum aku hanya bisa tersenyum sembari mengangguk.

“ hari ini aku tanding basket sama anak kelas Teknik, doain aku yah !” ucap raka

“ kamu gak bilang kalo hari ini kamu tanding, aku fikir kamu Cuma ....”

“ maen basket biasa ?” sanggah raka, “ kamu cukup berada disini buat penyemangat aku ! oke ?” ucap raka. Aku tak menjawab, dia menuntunku duduk di kursi VIP yang sudah disediakan.

“ doain aku !” ucap raka kemudian , aku hanya mengangguk. Di tempat VIP ini ada 5 deret bangku tepat menghadap ke tengah lapangan. Aku duduk dibangku kedua, kanan kiriku masih kosong. Memang dari jarak sedekat ini kurang begitu terlihat jelas arena, tapi cukup dekat menuju bangku cadangan pemain.

Tak berapa lama raka terlihat disana, melambaikan tangannya ke arahku. Aku hanya menatapnya kaku kemudian tersenyum.

Pertandingan telah di mulai, komentator membacakan pembukaan, dan tiba-tba tersentaklah aku karena raka ternyata satu almamate dengan rendy. Aku menelan ludahku, dan kembali berusaha memfokuskan diri dengan kenyataan. Sejak kejadian dikampus kemarin, aku sudah memutuskan untuk melupakannya. Ini sudah terlalu konyol bagiku tidak mengabari untuk jangka waktku yang cukup lama, semua cukup jelas hanya saja dia tak punya cukup keberanian untuk mengungkapkannya
aku kembali mengalihkan perhatianku kepada raka, dan orang – orang mulai memenuhi bangku disamping kanan kiriku. Tak berapa lama pertandingan dimulai, sorak sorai mulai gaduh. Aku mencari – cari keberadaan raka, dipunggungnya bertuliskan angka bernomor seri delapan. Dalam  hati aku berdoa dalam, semoga raka dan timnya bisa menang.

“ tim basket dari kampus yg mana sayang ?” tanya seorang wanita disampingku entah kepada siapa,

“ itu yang kaus putih trus angka nya warna merah “ ucap seseorang yang suaranya aku kenal, aku menoleh perlahan untuk memastikan
Dan betapa terbelalaknya aku ketika melihat rendy berpelukan dengan seorang wanita tepat dihadapanku.

“ rendy !” ucapku terbata, air mataku mengalir entah mengapa. Rendy pun terlihat kaget menatapku

“ ini siapa ?” tanyaku kaku , menujuk seorang wanita yang mengapitnya

“ ini Fina, pacar aku !” jawab rendy tenang
Seorang perempuan menyodorkan tangannya ke arahku, tapi aku tak memperdulikannya.

“ terus selama ini aku kamu anggap apa ?” tanyaku, air mataku mengalir semakin deras. Wanita disampingnya kini menatapku dengan pandangan aneh. AKU TAK PERDULI

“ aku fikir, kamu Cuma kagum sama aku ?” jawab rendy polos

“ siapa sayang ?” tanya wanita itu

“ itu adek-adekan aku, dia suka sama aku tapi aku gak suka. Dia masih anak SMA kali “  ucap rendy menjelaskan, wanita itu menatapku kini dengan iba

“ kamu cari aja laki-laki seusia kamu “ ucap wanita itu

“ dia pacar saya mba !” ucapku entah kenapa nyaris berbicara dengan nada memohon, mungkin shok atau memang aku sudah pasrah dan tau hal ini akan terjadi

“ kamu gak bisa menganggap dia pacar kalo Cuma kamu yang mengakui “ ucap wanita itu lagi, air mataku terus saja mengalir. Jijik aku melihat mereka berdua, jadi aku bergegas lari meninggalkan lapangan.

Aku berlutut, sendi-sendi kakiku seolah mati rasa, aku meringkuk, menekan lututku dalam – dalam. Aku tau memang ada sesuatu yang tak beres yang sedang terjadi, aku tau mungkin rendy memiliki wanita lain. Tapi aku tak pernah tau kalau rasanya akan sesakit ini  Dan saat hujan mencurahkan airnya kebumi, aku berdiri di tengah-tengahnya, mencari setitik kedamaian dari perihnya api yang membakar hati.

“ Taxi ....mana ?” ucap ku dalam hati ketika tubuh ini benar-benar tak sanggup menerima semuanya


 ***
BERSAMBUNG
Ditulis oleh : Silvie Permatasari


Ibu Rumah tangga dengan ratusan mimpi, mencoba menuangkan fikiran dikepalanya untuk sekedar berbagi dan semoga bisa saling menginspirasi


EmoticonEmoticon