Sunday, February 12, 2017

Someones - Bagian ketujuh

Tags

Someones ........


Created by : Silvie Permatasari






Aku memasuki kelas dengan langkah yang lebih ringan dari hari – hari sebelumnya, seolah semua hal didunia ini begitu indah.

“ Pagi “ ucap dian “ semangat banget !”

“ iya dong, kenapa juga gak dibikin semangat!” ucapku

“ rizqi tuh, baikan dong ! kalian udah kelamaan tau berantem “ ucap dian

“ OKE “ jawabku singkat, menaruh tasku dibangku, aku menarik rizqi yang hendak duduk dan keluar kelas. Rizqi tak berontak sedikitpun. Sesampainya dibelakang lab komputer aku melepaskan dasinya yang dari tadi kutarik-tarik.

“ Minta maaf !” teriakku ketus

“ gwe minta maaf ka, gwe tau kemaren gwe salah ! maafin gwe yah !” ucap rizqi

“ kurang meyakinkan “ ucapku

“ Riska cantik, gwe minta maaf, gwe tau gwe salah ! maafin  gwe yah !” ucap rizqi dengan wajah memelas

“ kurang apa gitu “ godaku

“ riska yang cantik, maafin rizqi yang jelek dan terhina ini ! gwe tau gwe yang salah ! maafin yah !” ucap rizqi

“ oke diterima “ ucapku “ tahap selanjutnya pas istirahat yah !” ucapku meninggalkan rizqi dan kembali kekelas. Dikelas dian menatapku dengan pandangan yang aneh.

“ udah baikan ?” tanya dian

“ belum, baru tahap pertama !” ucapku

“ emang ada tahapannya apa kalo minta maaf “ tanya dian

“ harus ada, pertama minta maaf, kedua traktir ice cream dan makan “ ucapku sambil tertawa membayangka betapa kenyangnya aku siang ini

***

Hubunganku dengan rizqi berangsur – angsur membaik, sejak kecil kita memang sering bertengkar. Karna hal-hal kecil atau hal-hal sepele lainnya. Tapi pada akhirnya kita akan selalu berdamai dan kembali seperti sedia kala.

“ beberapa hari ini gwe gak pernah liat lho dijemput rendy, dia kemana ?” tanya rizqi sambil memakan coklatnya

“ gak tau !” jawabku

“ loh kok gitu !” ucap rizqi
Aku terdiam , sebenernya aku malas sekali menceritakan tentang rendy. Aku sedang mencoba melupakannya sekarang.

“ kok diem ?” tanya rizqi

“ udah putus “ jawabku singkat

“ oh “ jawab rizqi lebih singkat

Kami berdua kemudian terdiam, menikmati suasana di taman dekat rumahku. Sejak kecil aku dan rizqi suka bermain disini, dulu rumahnya juga disini – satu komplek denganku. Tapi saat SMP kelas 2 orang tuanya pindah dan menjual rumahnya disini, bagi kami saat pindah rumah dunia berasa hancur. Ditinggalkan seseorang yang dekat dengan kita, dan aku fikir kami tidak akan bertemu lagi. Tapi syukurlah, setelah masuk SMA – kita tau jarak rumah kita itu tidak terlalu jauh, mungkin karna fikiran kita yang sudah dewasa dan wawasan yang luas.

“ kemarin rendy nemuin gwe “ ucap rizqi, spontan aku kaget. Karena yang aku tau mereka tidak cocok. Maksudku mungkin rendy menganggap rizqi hanya teman kecil, tapi rizqi , dia menganggap rendy itu musuh bebuyutan, meskipun sudah sering jalan bersama.

“ trus “ tanyaku

“ dia cerita soal kejadian di stadion kemaren “

“ dia jujur kalo dia udah punya cwek selain gwe “ sindirku

“ iya “

“ gak tau malu “ ucapku benci

“ dia ngakuin salah “

“ baguslah kalau begitu “

“ tapi, dia ngomong hal yang harus lho tau “

“ apa ?” tanyaku penasaran

“ soal raka” ucap rizqi

“ apa hubungannya raka sama rizqi?” ucapku bersikeras

“ kemaren raka itu sengaja bikin skenario supaya lho ketemu rendy “ ucap rizqi

“ lah, apa untungnya juga buat dia ?” tanyaku

“ rendy itu pacaran sama pacarnya raka !” ucap rizqi

“ gak mungkin “ ucapku tak percaya

“ rendy kemaren dateng kerumah gwe buat ngasih tau ini, dia ngaku kalo dia salah. Selama ini dia macarin lho karna dia gak tega aja, dia ngeliat lho sayang banget sama dia. Dia juga bingung mesti gimana. Waktu pertama kali dia nembak lho itu, dia Cuma bercanda. Tapi lho nanggepinnya serius banget. Udah gitu dia mau ngomong minta putus liat lho nya malah manja banget, dia jadi serba salah. Tapi disatu sisi dia juga udah punya pacar, dan waktu itu adalah pacarnya raka. Dia bilang cweknya yang mau selingkuh karna emang udah capek sama raka, tapi kasusnya sama dia juga gak bisa ngomong putus ke raka” ucap rizqi, aku terdiam mendengarkan tapi air mataku bercucuran

“ maaf, gak seharusnya gwe ngomong gini” ucap rizqi

“ terusin” ucapku
Rizqi terdiam cukup lama kemudian meneruskan kata-katanya.

“ dan cweknya yang sekarang tau situasi rendy kaya gimana, rendy juga tau situasinya cweknya itu . jadi mereka sepakat untuk memutuskan pasangan mereka masing-masing. Itu sebabnya rendy bisa jawab dengan enteng waktu ketemu di stadion kemaren.”

“ jadi apa keterlibatan raka disini ? bukannya dia juga korban sama kaya gwe ?” ucapku

“ raka mau macarin lho untuk balas dendam ke rendy “ ucap rizqi

“  apa untungnya, kan rendy udah gak sama gwe ?”

“ wah kalo itu lho tanya raka aja mendingan “ ucap rizqi

“ dan apa gunanya rendy ngomong gini ke lho ?” tanyaku

“ rendy Cuma gak mau liat lho disakitin lagi, dia udah cukup ngerasa bersalah karena nyakitin lho, dia gak mau lho  jadi korban orang yang mau bales dendam ke dia, dia makin ngerasa bersalah nanti. Biar begitu dia nganggep lho udah kaya adeknya sendiri”

“ adek ..................” ucapku parau

“ kenapa dia gak ngomong langsung sih ?”

“ dia tau, lho gak akan percaya sama dia setelah apa yang dia perbuat ke lho”

Aku menutup mataku, menarik nafas panjang, kenapa aku harus berada diantara mereka.
AKU MUAK

Saat perasaanku telah mencoba melupakan rendy dan menemukan ketenangan pada keberadaan  raka,raka malah menjadikan keberadaanku untuk mengusik ketenangan rendy. Kalau raka dan aku sama sama menjadi korban atas semua hubungan bodoh ini, kenapa aku harus jadi korban lagi atas perasaan raka yang berusaha menghancurkan rendy, padahal dia tau itu belum tentu berarti.
Kenapa harus aku ?


***

Beberapa hari ini saat aku tak sengaja bertemu raka, aku berusaha bersikap senormal mungkin. Aku 
tidak ingin terlihat gelagat yang begitu mencolok, karena aku takut mamah mempertanyakan sikapku kepada raka jika melihat aku mencaci maki dia dan berubah total. Itu akan menimbulkan perkara lain yang sulit dijelaskan dan akan melibatkan lebih banyak pihak. Jadi lebih baik gini, mundur perlahan dan pergi.

“ mau kemana ?” tanya raka saat aku mengeluarkan mobil, dia berada didepan rumahnya untuk mencuci motor

“ keluar “ ucapku sambil tersenyum getir,
Sesekali aku bertemu dengannya, dia bertaya seperti biasa, berbasa-basi dan aku pun menjawab dengan ramah. Seolah dia memang tetanggaku dan tidak lebih dari itu. Melupakan hal-hal yang pernah terjadi diantara kita , termasuk di tebing tempo hari.

Hari ini aku pulang diantar rizqi sampai didepan rumahku.
“ istirahat sana !” ucap rizqi

“ deg – degan banget sama pengumuman nanti “ ucapku

“ masih dua minggu lagi masih lama kok “ jawab rizqi

“ liburan mau kemana ?” tanyaku sambil memberikan helm kepadanya

“ belum tau , lho ada rencana ?” tanya rizqi balik

“ gimana kalo ke bandung ? ketemu bokap gwe ?” ucapku

“ nginep ?”

“ iyalah “

“ oke, kapan ?” tanya rizqi

“ besok gimana ?”

“ siap, jemput gwe dirumah yah !” ucap rizqi

“ siap boss !” ucapku, kemudian rizqi langsung menyalakan mesin motornya dan berbalik pulang, dia terus melambaikan tangannya sampai belokan depan.

DASAR

“ hei ucap raka “ tiba-tiba dibelakangku “baru pulang ?” tanya raka

“ iya nih, masuk duluan yah “ ucapku kemudian berpaling ke dalam, segera masuk meninggalkannya.
Aku menarik nafas panjang dan merebahkan tubuhku dikasur,  menatap langit – langit kamar. Dan mencoba untuk tidak berfikiran apapun. Setelah berganti pakaian aku turun kebawah , mamah sedang asyik menonton program TV aku duduk disampingnya.

“ mah “ panggilku lembut

“ hmmmmmm” ucap mamah malas

“ butik mamah dibandung kan lama gak ditengok “ ucapku

“ terus “

“ kita kesana yuk ?” rayuku

“ lagi males ka, mamah lagi banyak kerjaan di jakarta “ ucap mamah

“ tumben kamu ? ada apaan “

“ tadinya kalo mamah mau kesana aku mau liburan bareng , dan ajak rizqi” ucapku

“ oh, yakin Cuma itu ?” tanya mamah

“ dan ketemu papah !” ucapku dengan nada sedih tapi sengaja ku pelankan

“ mamah gak bisa kak, kamu aja yah sama rizqi “ ucap mamah

“ mah, aku udah gak punya pacar tau “ ungkap ku

“ lah terus apa hubungannya ?” tanya mamah

“ masa berduaan ke bandung, nanti aku pacaran sama dia “ ucapku polos

“ emang kamu mau ?” tanya mamah

“ yah enggak juga sih “ ucapku

“ itu mah akal-akalan kamu aja supaya mamah ikut dan ketemu papah, bukan apa-apa kak mamah Cuma belum siap “ ucap mamah

Tiba-tiba pintu diketuk,
“ tuh ada tamu “ ucap mamah

“ suit siapa yang buka “ ucapku

“ bilang aja males ! dasar kamu ini” ucap mamah beranjak bangun dan membuka pintu sedangkan aku mengambil remote dan memindahkan chanel TV.

“ duduk raka “ teriak mamah, spontan aku berpaling ke arah ruang tamu, raka sedang berjalan ke arahku. Rasanya aku ingin berlari dan masuk kamar, tapi mamah pasti curiga. Jadi aku melanjutkan  kegiatanku melihat TV dan berpura-pura fokus

“ emang mamahmu kemana ?” tanya mamah

“ lagi keluar kota tante, maaf yah ngerepotin “ ucap raka

“ iya gak apa-apa” ucap mamah “ duduk dulu, sebentar yah !” ucap mamah

“ iya tante “ ucap raka

“ riska, itu rakanya ditemenin ngobrol dong, serius amat liat TV nya “ ucap mamah

“ RAKA bukan anak kecil lagi yang perlu ditemenin, dia bisa ngobrol sendiri “ ucapku ketus
Raka dan mamah tertawa mendengar jawabanku. Aku memonyongkan bibirku dan tetap fokus melihat TV.

“ kapan pulang mamah mu ?” tanya mamah

“ kemungkinan 6 harian di semarang tante “ ucap raka

“ lah katanya dua minggu ?” tanya mamah

“ enggak, Cuma 6 hari tant”

“ yaudah kamu disini aja, bareng kita “ ucap mamah “ daripada dirumah repot, gak ada yang masak. Lagian tante kalo masak banyak dan Cuma riska yang makan”

“ maaf jadi ngerepotin” ucap raka

“ aku mau pergi, jadi raka aja yang ngabisin masakan mamah” ucapku ketus

“ lah emang jadi ? kan mamah gak ikut !” ucap mamah

“ jadi, aku sama rizqi aja “ sentakku

“ nanti ada apa-apa lagi”

“ apa –apa gimana ? aku Cuma becanda tadi “ ucapku

“ raka kuliahnya libur ? “ tanya mamah

“ iya tante “

“ mau temenin riska ke bandung gak besok ? mungkin rabu baru pulang ke jakarta “

“ oh bisa tante “

“ MAHHHHHHHHHHHHH” teriakku

“ ITU PERINTAH ! “ bentak mamah, aku terdiam dan kembali menatap layar TV dengan mulut 
cemberut.

“ besok jalan jam berapa ?” tanya raka menatapku

“ suka-suka lho aja “ jawabku ketus, raka hanya tersenyum
Pagi-pagi sekali aku sudah bangun dan memanaskan mesin mobil, rencananya aku akan pegi tanpa raka. Dia tak mungkin bangun sepagi ini. Aku masuk kemobil menarik tuas rem dan menginjak perseneling –SIAP KABUR. Tapi mamah berada persis didepanku, ya tuhan.

“ mau pergi tanpa raka ?” ucap mamah

“ enggak, lagi manasin mobil “ jawabku
Mamah tidak berkomentar, dia duduk di kap mobil depanku dan mengeluarkan handphonenya dan menelpon seseorang. Aku mengacuhkannya dan menggerutu kesal. Tak berapa lama raka datang dengan gembolan tas dipunggungnya.

“ berangkat dulu yah tante “ ucap raka sambil mencium tangan mamah, aku mengendus kesal

“ hati-hati dijalan, nanti gantian nyetir yah sama riska”

“ AKU BISA SENDIRI “ teriakku dari dalam mobil
Tapi baik mamah dan raka tak menggubrisku, raka membuka pintu belakang, aku fikir dia mau duduk di belakang, tapi malah menaruh tas dan duduk disampingku. Aku semakin geram.

“ aku berangkat mah “ teriakku

“ hati-hati dijalan” ucap mamah sambil melambaikan tangannya.
Sejak tadi raka terdiam, aku pun terdiam rasanya enggan berbicara dengannya sedangkan raka seperti biasanya, dia tidak terlalu banyak bicara saat moodku sedang tidak begitu bagus. Tapi rupanya lama-lama dia hilang kesabaran.

“ kamu ngindarin aku yah ?” tanya raka

“ mau kebandung aja kaya mau camping di tengah gunung, kita disana ada villa kok” ucapku

“ yah, bersiap siap lebih baik daripada kerepotan” ucapnya

“ moto yang aneh”

“ jadi kenapa kamu ngindarin aku ?” tanya raka lagi

“ kita jemput rizqi dulu yah “ jawabku

“ ka, kenapa kamu ngindarin aku ?” ucap raka, aku terdiam tak menjawab pertanyaannya. Berusaha fokus memperhatikan jalanan. Raka terdiam, genggaman tangannya erat seolah siap menghajar sesuatu .

“ ka, kalo aku ada salah aku minta maaf” ucap raka, aku terdiam

“ gak ada yang perlu dimaafkan ucapku, aku gak merasa tersakiti kok” ucapku datar

“ kamu kenapa sih ?” tanya raka

“ enggak apa-apa” jawabku singkat

“ kayanya kamu benci banget sama aku “ ucap raka

“ bukan sebaliknya yah” ucapku ketus, dengan nada semakin meninggi

“ kamu ngomong apa sih !” ucap raka

“ dasar cwok brengsek !” ucapku

“ OKE STOPPPPPPPPPPP” teriak raka “ kalo kamu gak suka aku ikut, oke fine. Aku pulang , aku gak akan bilang sama tante, buat aja seolah aja aku ikut “ bentak raka

“ OH GINI ASLINYA HAH ? SUKA BENTAK-BENTAK ? TERUSIN , KENAPA TOH GWE JUGA BUKAN APA-SIAPA, BELUM PUASA LHO NYAKITIN GWE DENGAN NGEJADIIN GWE TUBAL BALAS DENDAM LHO KE RENDY “ teriakku
raka terperangah mendengar kata-kataku, entah benar atau tidak yang jelas dia tidak bisa menjawab atau mengklarifikasi apapun, dan ku anggap itu sebuah pengakuan.

“ kenapa ? gak bisa jawab “ ucapku
Raka terdiam, kemudian menunduk. Aku menunduk, menarik nafas panjang dan kembali meneruskan laju mobil yang sempat berhenti. Dari radio yang ku putar sayup-sayup ku dengar lagu dengan lirik sendu.

Come u p to meet you , tell you I’m  sorry.
You don’t know how lovely you are
I had to find you, to tell you I need you
Tell you I set you apart

No body said it was easy
It;s such a shame for us to part
Nobody said it was easy
No one ever said it would be this hard
Oh, take me back to the start.

*** 

Didepan rumah rizqi aku berhenti, rizqi sudah berdiri menunggu diteras rumah dengan tasnya.
“ hey” sapaku

Rizqi tak menjawab, dia hanya masuk di kabin belakang dan menutup pintunya dengan keras. Sepanjang perjalanan kami bertiga hanya diam, baik aku rizqi dan raka.

“ bisa minggirin dulu gak, gwe mau kencing “ ucap rizqi

“ siap boss, kita cari rest area” kataku
Untungnya rest area tidak berada jauh didepan, setelah memarkirkan mobil aku keluar mengikuti rizqi menuju toilet umum.
“ sory, raka mamah yang minta” ucapku

“ iya gwe juga ditelpon tante tadi , gwe sih gak apa-apa ! lho gimana ?” tanya rizqi

“ tadi sempet debat gitu sama dia !”

“ soal ?”

“ yang kemaren lho cerita “

“ trus tanggapan dia ?” tanya rizqi

“ diem aja, gwe jawab itu sebuah pengakuan deh” ucapku, rizqi mengelus pundaku dan masuk ke toilet.

Aku menatap wajahku dicermin, aku cukup cantik untuk mendapatkan laki-laki yang pantas dan mencintaiku dengan tulus. Mungkin bukan raka, bukan pula rendy. Aku hanya belum menemukan yang tepat.
Aku keluar dari toilet, rizqi sudah menungguku dengan tangan penuh dengan makanan.

“ dasar rakus” ucapku

“ POTATO” tawarnya sambil menyodorkanku sebungkus kentang

“ thank you”

“ hei “ ucap rizqi, aku menoleh “ jangan sedih lagi “ ucapnya kemudian sambil tersenyum. Dan aku kembali tersenyum kepadanya.

Saat aku kembali, raka sudah berada di kursi kemudi. Rizqi memilih duduk didepan dan aku dibelakang. Dan mobilpun bergulir ke arah bandung, aku memandang keluar jendela,
menikmati pemandangan perbukitan yang indah.

“ papah ..............” ucapku dalam hati dan terlelap mencari ketenangan.

Kemudian mata ini perlahan memejam, melepaskan semuanya.

***
BERSAMBUNG

Ibu Rumah tangga dengan ratusan mimpi, mencoba menuangkan fikiran dikepalanya untuk sekedar berbagi dan semoga bisa saling menginspirasi


EmoticonEmoticon