Tuesday, February 14, 2017

Someones - Bagian Terakhir

Tags

Someones .........
Created by : Silvie Permatasari
Bagian Terakhir

Aku menginjakkan kakiku dirumah rizqi, setelah lama tak penah datang. Rizqilah yang selalu datang dan menghampiriku. Rizqi adalah anak tunggal dari tante irma dan om dermawan, mereka berdua adalah pengusaha – pengusaha besar dijakarta. Setahuku tante irma berada dijakarta, dan om dermawan berada di austria. Mereka kadang bolak-balik jakarta – austria dalam sebulan.

“ masuk !” ucap rizqi

“ gwe fikir lho udah berangkat ke austria” ucapku, saat raka keluar dari ruang tengah

“ tau dari mana ?” tanya dia

“ jahatnya orang lain dikasih tau gwe enggak “ ucapku

“ raka yah ?” ucap rizqi, aku terdiam jadi raka tau itu sebabnya mungkin dia rela mengundur pesta kelulusan demi pertemuanku dengan rizqi malam ini

“ mau minum apa ?” tanya rizqi

“ jus jeruk boleh ? atau mocca panas” ucapku, rizqi tertawa dia menarikku kedalam rumahnya.

“ sepi banget !” ucapku

“ iya lagi pada keluar, ada gwe sama pembokat gwe aja dirumah “ jawab rizqi. Dia terus saja menarikku sampai ke halaman rumahnya, disana ada kolam renang besar dan gazebo yang indah beralaskan kasur empuk berwarna coklat, senada dengan warna kayunya.

“ bentar yah gwe buatin minum” ucap rizqi

“ lho apa pembokat lho ?” ucapku

“ gwe operator aja” ucap rizqi kemudian tertawa

Tak berapa lama rizqi kembali dengan segelas moca ditangannya.

“ amazing seorang rizqi bikinin minuman buat gwe !” teriakku

“ DASAR JELEK ! Nih !” ucap rizqi mengelus poniku

“ thank you comace” ucapku

“ u're welcome” ucap rizqi dalam speling bahasa indonesia
Aku menerima mocca hangatku dan menyeruputnya cepat-cepat.

“ by the way, selamat  yah atas peringkat pertama di hasil UN Kemaren” ucapku kepada rizqi
Rizqi menatapku dan tertawa lebar “padahal gwe gak berharap lho” ucap rizqi merendah. Tapi sedetik kemudian pandangannya kosong menatap langit.

“ dian ketemu gwe pas disekolah tadi, jahat lho mutusin dia bertamengkan gwe !” ucapku
Rizqi menatapku kemudian tertawa lepas “ sorry yah buat kali ini bantu gwe” ucap rizqi. Aku menarik nafas lega, ternyata benar dugaanku.

“ dia bentak-bentak gwe tadi”

“ hah serius ?” ucap rizqi kaget “ sorry banget yah ! dia ngelakuin hal bodoh gak ?” tanya rizqi

“ lho khawatir ke gwe apa ke dia sih ? bingung tau gak pertanyaan lho ! gak fokus !” ucapku sinis

“ ya elo lah, kan lho korbannya” ucap rizqi

“ enggak sih,  Cuma ngomel-ngomel doang” ucapku

“ syukur deh kalo gitu” ucap rizqi

Entah kenapa hari ini rizqi begitu pendiam, mungkin merasa bersalah atas sikapnya.
“ Ra . .. .” panggil rizqi dalam
Aku tak menyautinya , tapi aku spontan menatapnya. Rizki menatapku sekilas kemudian mengalihkan pandangannya ke kolam didepan.

“ gwe mau kasih tau lho satu rahasia “ ucap rizqi

“ rahasia ?” tanyaku heran “ gwe fikir selama ini kita gak pernah punya satu rahasia apapun yang saling disembunyiin”

Rizqi tertawa kecil, “ gwe fikir juga begitu”

“ apaan emang ?” tanyaku

“ besok gwe pergi ke austria nyusul bokap dan rencananya kuliah disana”

“ lah kok dadakan banget ! tadi aja pertanyaan gwe gak dijawab sebel !” celotehku

“ enggak dadakan kok, emang butuh waktu cukup lama tau urus kuliah di luar negri”

“ iya tau ! trus itu doang rahasianya ?” tanyaku

“ kok lho gak sedih sih ?” ucap rizqi

“ sedih kenapa ?” tanya rizqi

“ kan besok gwe mau pergi”

“ enggak lah kan ada raka “ ledekku sambil tertawa

“ oh, syukur deh kalo gitu gwe kan tenang jadinya” ucap rizqi sedikit kecewa

Aku merangkul bahunya dan memeluknya erat-erat.

“ gwe sayang banget sama lho qi, gwe sedih banget lho pergi, gwe kecewa tapi gwe bisa apa ? nangis ? gwe malah takut lho gak jadi pergi gara-gara gwe ! lho itu sama kaya sodara gwe sendiri. Ngebayangin disini sendiri tanpa lho aja gwe sedih banget ! gwe tau lho berusaha tegar, dan disini gwe juga sama , BERUSAHA UNTUK MENERIMA” ucapku sendu
Rizqi balas memelukku dan mengelus rambutku. Tapi tak lama dia mendorong bahuku menjauh.

“ ka, ... “ ucap rizqi terbata “  gwe sayang sama lho ....”

“ iya qi, gwe tau gwe juga sayang sama lho !” ucap rizqi

“ enggak, bukan itu lho gak ngerti !” ucap rizqi

“ iya qi gwe ngerti, gwe juga sayang sama lho !” ucapku mengelus punggunngnya.  Tapi tiba-tiba rizqi menarik daguku dan menciumku untuk waktu yang lama.

Awalnya aku berusaha berontak tapi lama kelamaan, aku tidak merasa seperti dicium. Tapi seperti dijelaskan. Sekarang aku baru mengerti, rasa sayang yang rizqi maksud itu. Rizqi menunduk dalam, tangannya terkepal erat memang ujung-ujung kayu.

“ maaf” ucap rizqi seolah tahu perasaanku

Aku bingung harus berbuat apa, bingung harus berkata apa. Aku hanya beranjak bangun dan berjalan menjauh dari gazebu. Untuk pertama kalinya setelah beberapa puluh tahun, aku melihat rizqi bukan seperti rizqi yang biasa ku kenal. Dia berubah, cintanya membuat jarak diantara kami . Dan aku tak dapat menerimanya, entah karena alasan apa yang pasti seluruh perasaanku menolaknya.  Menolak dengan tegas !.

Aku tidak pernah menyesalkan bagaimana dia menciumku, yang aku sesali adalah kenapa dalam 
ciumanya mengalir sebuah cinta sama seperti raka, dan aku tidak pernah menginginkan itu sedikitpun dari rizqi.
***

Pagi-pagi sekali raka menarikku keluar dari rumah, aku dengan rasa malas mengikutinya perlahan dari belakang melewati pagar rumah.

“ mau kemana ?” ucapku

“ lari pagi !” celoteh raka asal

“ pake sendal ?” tanyaku yang melihatnya hanya menggunakan celana lepis ¾ , kaos oblong dan sendal jepit

“ enggak juga sih , lebih tepatnya kita cari sarapan bubur didepan kompleks”

“ mamah gak masak emang ?” tanyaku

“ lagi pengen bubur !” ucap raka menarik-narik tanganku menuju garasi rumahnya

“ gak jelas banget pangeran yang satu ini”

“ iya, banyak komplen juga putri yang satu ini” ucap raka, aku tertawa lebar, dia menaiki motornya dan aku menyusul kemudian.

Matahari belum terbit benar, tapi sinar-sinar cahayanya sudah merambat ke awan-awan sebelah barat. Aku menerentangkan tubuhku lebar-lebar menikmati udara pagi ini. Dengan sigap aku memeluk tubuh raka dari belakang, NYAMAN.

Tak berapa lama motor bergulir keluar komplek dan melewati pangkalan makanan di dekat pos hansip tapi raka tak juga menghentikan laju motornya.

“ kelewat mas !” ucapku

“ biarin “ ucap raka

Aku diam aku fikir ada tempat referensi tukang bubur lain, jadi aku memilih diam. Tapi lama kelamaan jarak tempuhnya semakin jauh, aku bertanya berkali-kali tujuannya tapi raka memilih diam dan tak menjawab, dan akupun memilih diam dan menyimpan kesalku sendiri dan merebabkan kepalaku dipunggunnya yang besar.

“ sayang bangun “ ucap raka sambil menaik-naikkan punggunnya, aku terbangun setengah sadar dan turun dari motor, tapi sebelum aku meloading ini tempat apa raka sudah menarikku cepat ke arah pintu masuk.

Semakin lama semakin banyak orang berlalu lalang, sampai akhirnya raka tiba-tiba berhenti dan melepaskan genggaman tangannya yang erat sejak tadi. 

“ kita ngapain sih kesini ?” ucapku sewot

“ aku mau kamu nemuin seseorang !” ucap raka

“ siapa ,? Gak jelas banget sih kaya gini caranya !” ucapku dengan nada tinggi

“ thanks ya ka “ ucap seseorang dibelakangku, aku menolehkan badanku

“ maaf yah gwe yang minta raka buat bawa lho kesini !” ucap rizqi

“ kamu ngapain sih bawa aku kesini, kamu tuh salah belain orang. Kamu gak tau kan apa yang udah dia lakuin semalem ke aku ?” bentakku pada raka

“ aku tau !” ucap raka pelan tapi sungguh dengan nada begitu berat

“ trus kenapa kamu malah nemuin aku sama dia ?” tanyaku

“ riska dengerin gwe dulu, jangan salahin raka, dia gak salah !” ucap rizqi “ gwe yang minta “

Aku tak menggubris rizqi sedikitpun, malah beranjak pergi dan berpaling meninggalkan mereka berdua. Bagaimana bisa raka menerima perlakuan rizqi terhadapku dengan begitu santai. Tapi sebelum aku sempat jauh melangkah raka menarik pergelangan tanganku dan menatapku tajam.

 “ masih ada yang perlu kamu selesaikan sebelum kamu pergi “ ucap raka, kemudian membalikkan 
tubuhku  ke arah rizqi. Aku menatap rizqi kemudian memalingkan pandanganku ke arah lain.

“ gwe mau mau minta maaf soal semalem ka,” ucap rizqi menatapku dengan mata berkaca-kaca, raka yang memegang pergelangan tanganku semakin kencang seolah menahan amarah.

“ gak perlu ada yang di maafin, karna gwe udah ngelupain kejadian semalem termasuk lho !” ucapku tak acuh, aku bukan wanita murahan yang bisa dia cium seenaknya

“ iya, gwe harap lho maafin gwe, kalo pun lho udah lupain gwe , gwe ikhlas.. gwe Cuma mau saat pertemuan terakhir sama lho ini , gwe lho liat lho tersenyum. Dan wajah lho yang lagi tersenyum itu yang akan gwe simpen dalam ingatan gwe selamanya” ucap rizqi , amarahku sedikit menyurut mendengar kata-katanya.

“ boleh gwe ngomong ka ?” ucap rizqi, aku tak mendengar sepatah katapun dari raka tapi rizqi menatapku dan melanjutkan kata-katanya “ Lho alasan gwe pergi ke austia ka, gwe gak cukup punya ke kuatan buat ngeliat lho berdua  mesra-mesraan didepan mata gwe sendiri, dan dengan kejadian semalem gwe berharap lho ngerti perasaan gwe ! tapi nyatanya semakin lho ngerti itu semakin bikin kita jauh. Makanya gwe mau minta maaf, karna semua yang gwe lakuin kayanya percuma. Sekarang gwe mau pergi, dan gwe Cuma berharap satu senyum terakhir dari lho “ ucap rizqi

Perlahan raka melepaskan cengkraman tangannya.

“ lho boleh nonjok gwe ka, kalo lho mau “ urap rizqi kepada raka, raka menatapku perlahan , aku tersenyum manis kepada raka kemudian berbalik ke rizqi.

“ oke, gwe wakilin aja deh !” ucapku menarik kerah baju rizqi

“ dih gak ada yah perjanjiannya gini, mana ada diwakilin” ucap rizqi berlari kebelakang

“ eh jangan lari lho sini ! katanya boleh nonjok ! kok malah kabur” teriakku mengikuti rizqi dari belakang.

Dan pada akhirnya aku, raka dan rizqi saling memeluk. Untuk pertama kali dan terakhir kalinya.

“ sampai ketemu lagi “ ucapku

“ ini pertemuan terakhir kita ka, setelah 13 tahun bersama” ucap rizqi

“ gak mau ketemu lagi ?” tanya raka
“ gak akan ketemu lagi !” ucap rizqi

Aku memeluk rizqi erat sekali, aku ingat pertama kali kita bertemu waktu kecil dulu. Dia anak tetangga sebelah rumahku . Setiap pagi pasti main didepan rumahnya dengan kucing kecilnya.
Aku ingat waktu kita pertama kali sama-sama masuk SD, rizqi masih suka pipis dicelana waktu itu. Pas SMP dia pindah ke jakarta, hal paling menyedihkan yang pernah aku fikirkan. Tapi akhirnya bertemu lagi dan sampai lulus SMA.

Dan sekarang, kita benar-benar harus berpisah di benua yang berbeda. Entah benar atau tidak ucapannya, mungkin kita tidak akan bertemu lagi. Atau memang dia yang tidak ingin bertemu lagi.
Setelah berpelukan cukup lama, rizqi berjalan ke koridor masuk. Memperhatikannya pergi selangkah demi selangkah. Ada sedikit perasaan nyeri dalam hati

“ kamu tau alasana aku izinin kamu ketemu rizqi ?” ucap raka sambil mengelus rambutku dan mengecupnya perlahan, aku menggeleng

“ dia memiliki hak yang sama untuk mencintai !”

“ kamu gak takut aku berpaling ?” tanyaku

“ maksudnya ?” tanya raka tak mengerti

“ kamu sengaja nemuin aku sama rizqi, Cuma buat dengerin dia utarain perasaannya ke aku. Kalo aku jadi terhenyuh dan suka ke dia gimana ?” tanyaku

“ aku tau, kamu gak akan ninggalin aku “ ucap raka

“ pede” celetukku

Kami keluar dari bandara,-kalau sepanjang perjalanan pulang aku hanya memperhatikan langit-langit , kalau pesawat rizqi lewat nanti.

“ qi dimana pun kamu ! kamu tetep sahabat aku !” teriakku pada sebuah pesawat yang melintas di atasku

“ Hei rizqi ! inget jangan kembali “ teriak raka, aku memukul pundaknya dan memeluk raka dengan penuh rindu.

Ini pilihanku – dan ini jalan yang ku tempuh, begitu juga dengan rizqi disana.
End



Ibu Rumah tangga dengan ratusan mimpi, mencoba menuangkan fikiran dikepalanya untuk sekedar berbagi dan semoga bisa saling menginspirasi


EmoticonEmoticon